Cekal Mahasiswi Alor, Plt. Kadis Nakertrans NTT Dapat Kado Telur Busuk

0
123

KUPANG– Pencekalan dan penelantaran terhadap mahasiswi asal Kabupten Alor, Selfin Etidena oleh Satuan Tugas Anti Trafficking Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi NTT di bandara El Tari Kupang menuai aksi demo mahasiswa Kabupaten Alor di Kantor Nakertrans NTT, Senin (14/2/2019).

Baca juga : Aksi Memalukan Satgas Trafficking Disnakertrans NTT Terlantarkan Mahasiswi Alor di Bandara El Tari

Ratusan masa melakukan long march dari Bundaran PU Kota Kupang menuju Dinas Nakertrans NTT. Mereka membawa sejumlah spanduk dan krans bunga simbol duka atas matinya hati nurani kemanusiaan Satgas human trafficking yang telah mencekal Selfina.
Mahasiswa juga memberi sebutir telur busuk yang diterima langsung Plt. Kadis Nakertrans, Sisilia Sona.

Kordinator aksi, Petrus Saldena mengatakan, secara moril Selfina sangat dirugikan. Ia diinterogasi layaknya penjahat.

Padahal Selfina bukanlah penjahat, Dia hanya seorang gadis desa yang lugu, dari daerah pegunungan, tepatnya di kampung Pido, kecamatan Alor Timur Laut, Kabupaten Alor, yang berusaha merubah nasib dengan  mengenyam pendidikan di STT Galilea Indonesia, Jogjakarta.

“Pencekalan ini sangat subyektif. Satgas mungkin karena melihat fisik Selfina dan bersifat rasis,” katanya.

Baca juga : Reaksi Kadisnakertrans NTT Tanggapi Penahanan Mahasiswi Alor

Setelah berorasi dan membacakan pernyataan sikap, masa melakukan long march menuju Kantor Gubernur NTT dan DPRD NTT. Masa gagal menemui Gubernur NTT, Vicktor Laiskodat. Mereka hanya berhasil menemui Sekda NTT, Ben Polomaing.

Gagal bertemu Gubernur NTT, masa menuju DPRD NTT dan beraudiens dengan Komisi V DPRD NTT.

Hingga berita ini diturunkan, masa masih menduduki Kantor DPRD NTT. (OK/L6)

BACA JUGA :